Arsip untuk ‘tips cinta’

26 Januari 2011

>Long-lasting Relationship

oleh Anef Cinta

>anef cinta Many factors can make a
lasting love affair. Here
are six secrets to a
lasting relationship.
Relationship is usually
always have conditions
changed over the years.
Recognizing how our
parents could stand to
love each partner for
decades, certainly makes
you wonder how to get
through it? Here are
some tips that quoted by
the Times of India:
1. Be independent
Of course you love your
partner. But you should
not always rely on your
partner to deal with
everything.
2. If you’re wrong, admit
it
Affirming that you are
always right is an act
that is simply not true.
Brave enough to admit
that you are not always
true, is always the best
way to make
relationships last.
3. Thank couples as it is
Nobody is perfect. Some
of us are careless. Some
of us are often late,
some are too obsessive
compulsive about many
things. You just have to
accept people with what
they are.
4. Do not talk any
Although the central
argument, but choose
words wisely. This applies
to every relationship.
Any word can hurt
people, and you should
exercise caution when
were debating with him.
5. Always be honest
This is a basic
requirement for any
relationship to survive in
the story of his love. You
just have to trust your
spouse and let him
believe that they can
trust you.
6. Talk about your
problems with your
partner
Sit down with your
spouse and talk privately
about what is bothering
you. This will strengthen
the relationship and
make you through the
ups and downs with him.

26 Januari 2011

>Characteristics of Good Curhat Friend

oleh Anef Cinta

>anef cinta Man can not live alone.
Instinctively, humans
need other people as
friends to share stories.
In addition to humans,
God had friends to share
that is not less great.
Everyone needs to vent,
aka sharing. Through the
vent, we have a different
perspective from yourself
to a problem and
solution.
“Curhat enrich our
minds. Sometimes, when
we could get from other
people’s point of view,
we say, ‘Yes, yes, it
seems fitting perspective
for me. ” Finally, we can
solve problems that
might be if buried alone,
we have not found a
solution, “explained Dr
Ashwin Kandouw, a
psychiatrist from
Hospital Pondok Indah
after surgery book It’s
Complicated; Friend
Sharing When
Relationships Become
Complex at Kinokuniya
Books, Plaza Senayan,
Jakarta, recently.
Vent, said Dr Ashwin,
have more benefits, if
delivered to the right
people. He presented the
characteristics of the
right people to be friends
vent.
“First, foremost, he can
guard our secrets,
appreciate the opinion,
could love a different
perspective from which
we our perspective. If
similar, yes baseball
solutif dong, “he said.
Vent the right to make
friends need the search
process. And when we
find people who make us
comfortable sharing the
story, the search was
over.
“Looking for friends
confide in is the process
of searching as well as
looking for friends. That
we had thought she
could be friends, it was
baseball. In the end we
feel comfortable with
that person. Will see
later, we feel
comfortable with her
story. Importantly, the
input to be beneficial to
us, “he added.
Dr Ashwin said, the
counselor may be
involved if there are
heavy problems resolved
themselves, or also by a
circle terkedat, such as
friends and family vent.
“If it is felt that your
friends can not give
solutions as expected,
professional mungikin
could be an option. Their
flying hours more, they
also had to face various
problems. More solution
options. But baseball was
always right there every
problem, continue to the
counselor, “he advised.
Dr Ashwin also explain
the negative effect of
unusual people vent.
“Pending the problem
because he had baseball
to look the other way to
solve the problem. The
larger, buried, one day
become a problem,
whether sleep
disturbance, anxiety,
depression, all kinds.
could eventually hurt the
soul, the possibility
exists. The process of
each person is different,
depending on the
durability of each person,
“he explained.
Vertical vent
So, what alias vertical
vent prayer that we
prayed to God? Is not
one of good
communication?
“That was the best and
most effective because
God will answer. But, the
answer’s not like a
friend. God answers
more to the guidance
that not everyone can
understand. And,
baseball everyone
patient enough to
understand and can
answer, “he said.

26 Januari 2011

>Creating Effective Communication

oleh Anef Cinta

>anef cinta Is normal to occasionally
disagree with their
spouse. Whether it
relates to home-based
tasks, financial
calculations, or even a
dinner menu selection.
Even for couples angry
over certain things were
allowed. As long as they
do not say things that
make it hurt and lead to
divorce or breakup.
Expressing resentment
thing reasonable and
permissible, because it is
one form of
communication. Make
sure you communicate
how to keep it running
good for your
relationship ever lasting.
According to Patricia
Gibberman, a social
worker from Vancouver,
the key to the
relationship is still
running is still
communicate in ways
that deepen the love and
connection. How do you
communicate with your
partner, especially when
the argument says a lot
about the strength of
your marriage.
In his study, Dr. John
Gottman, a marriage
relationship found that
those who speak with
respect and love to have
a happier relationship
and lasting than the way
he spoke to attack each
other or criticize each
other.
“The husband and wife
are happy to apply
proper friends, because
they can handle conflicts
with gentle and positive
way,” said Gibberman,
couples therapist
communication.
Six steps can help you
and your partner to
communicate better and
more closely with each
other:
1. Being an active
listener
“Most couples do not
want to hear what their
partner said when there
perseruan, because they
are busy thinking about
how to deny their
partners,” explained
Gibberman. Before you
begin to argue, agree to
take turns. One of you
may speak, while the
other still and listen
without menyelak. After
each talk, show that you
understand the feelings
of the hearer.
2. Show gratitude
Every day, look for
opportunities to
recognize and appreciate
what your partner has
been done correctly. This
is better than looking for
mistakes. Saying things
like, “Thanks for dinner,
honey. Egg omelet you do
the most good,” will help
warm the atmosphere
and strengthen the
relationship. This sort of
thing will become easier
for you and he cope with
conflict.
3. Forget the past
When you are in a feud
with the him, try to be in
that topic. Tilting the old
topics will only make him
upset, not to mention
will make it is defensive.
Plus, it extends to other
topics will only make it
difficult to reach a
resolution.
4. Complaint without
blame
Use the word calls to
yourself when you ask
him to do something. For
example, you want the
he put his dirty clothes in
laundry basket, as long
as he is always put at
random. You can say, “I
like trouble if you put
dirty clothes
haphazardly. Can you
please me, every time
there’s dirty clothes,
please put in the basket
of dirty clothes?” Avoid
blaming words with the
use of a word to him,
like, “Why do you always
put your dirty clothes tuh
vain?”
5. Time out
“When the discussion is
not going well, most
couples tend to keep
fighting, which in turn
will aggravate the
situation,” explained
Gibberman. Next time, if
you’re arguing, try to ask
for time to hold
discussions and break for
a moment, whether it be
15 minutes or 5 days,
until you are quite calm
and could think clearly.
Originally discussed
again, not allowed to
evaporated.
6. Recognize your
mistakes
Take responsibility for
your contribution to the
problem, although it is
not easy. For example, “I
should talk to you about
the price of that sofa
before buying. Can we
obrolin how do we get to
pay the couch?” Trying
to dodge, “I’m spending
overpriced baseball,
really,” or attack,
“You’re spending too
expensive, too! See tuh
flat screen television!”
will only hurt each other
and trigger emotions.

26 Januari 2011

>How to Reveal Contents Heart Men

oleh Anef Cinta

>anef cinta It IS not every man can
express his feelings to a
woman. One thing that is
holding the feeling is
that they are afraid that
if his love is not
accepted.
But do keep love can
solve the problem? The
answer is of course not.
The reason is, women are
also often wait for a
sincere expression
directly from the lips slid
man who admired.
Henny E Wirawan, MHum
Psi, as a psychology
lecturer at the University
of Tarumanegara (Untar)
the Jakarta said the main
factor that causes a man
hard to express feelings
for families that instill
parenting attitude to
their children not to
open to a variety of
things, which eventually
became a habits.
Indeed, in real life is
often found that the
culture of educating
children of each family
are not the same. This
also can affect the
attitude that men are
better known as
aggressive, while women
are more passive.
But it did not fully
accepted. There is
research that says that
the aggressiveness
between men and
women alike, except
when he is outside the
home. This is not an
overstatement, because
men prefer the ratio
compared with emotion.
Furthermore, in the
current study also found
that the Adam also has
an amount equal to the
Eve in expressing
vocabulary.
Even so, men still exist
who can not express his
feelings. So there’s
nothing wrong for men
to listen to tips about
your feelings with
maximum results.
First, a man must be
diligent practice verbally
express affection and
love in the form of short
messages or short
message service (SMS).
“To be more effective,
could also be by
contacting the idol of the
heart in the morning and
evening,” he added.
Tips by Henny second is
to show the contents of
the liver to a loved one,
which can be addressed
through greeting cards,
flowers, or other media.
“The men are given the
usual offerings such as
chocolate, flowers, until
the card. Even for men
who have a budget
surplus, can provide a
gift of diamond jewelry.
This luxurious jewelry
can give a deep meaning
for people to give,” he
added.

31 Oktober 2010

>Butuh proses

oleh Anef Cinta

>anef cinta
Membangun cinta
dalam hubungan
berpasangan butuh
proses. Seribu satu
trik dari ragam
referensi telah Anda
coba terapkan agar
hubungan Anda terus
bertumbuh.
Namun tak semua tips
yang Anda temukan
dalam buku-buku
cocok untuk Anda,
karena karakter
setiap pasangan tak
pernah sama. Bahkan
sejumlah pakar di
Amerika memberikan
perspektif yang
berbeda. Mulai pakar
sosiologi, terapis seks,
psikolog klinis, atau
terapis keluarga, yang
semuanya adalah
penulis berbagai buku
tentang relationship.
Mau tahu ringkasan
pandangan para
pakar ini?
Katakan “I Love You”
setiap hari
Kalau urusan yang
satu ini, sejumlah
pakar sepakat,
katakanlah sesering
mungkin. Tidak ada
alasan buat Anda
untuk sungkan
menyatakan cinta
kepada pasangan.
Tetapi pastikan,
ungkapan cinta yang
sederhana (meski tak
mudah bagi sebagian
orang), tulus, dan
diungkap dengan hati.
Artinya, tidak sekadar
mengucap, atau
formalitas, yang lewat
begitu saja tanpa
perasaan mendalam.
Gunakan cara apa
saja untuk
mendapatkan hatinya
Trik ini biasanya
dilakukan oleh
seseorang yang
terobsesi
mendapatkan
pasangan. Usaha
keras memang
penting namun jika
tidak realistis dan
jujur, hubungan yang
Anda dapatkan
mungkin tak berjalan
apa adanya.
Hubungan seperti apa
yang ingin dibangun?
Sekadar
menyenangkan
pasangan, atau yang
dilandasi
kepercayaan,
kejujuran, sikap
menerima apa
adanya, dan
komunikasi yang baik.
Pasangan adalah
sahabat Anda
Soal ini para pakar
punya perdebatan.
Ada yang setuju, ada
juga yang menolak
konsep bahwa
pasangan adalah
sahabat Anda juga.
Kembalikan lagi hal
ini kepada diri Anda
dan pasangan. Jika
merasa nyaman
dengan hubungan
yang sudah berproses,
dan menganggapnya
sebagai sahabat,
kenapa tidak. Salah
satu pakar
mengatakan, Anda
harus menyukai
pasangan seperti saat
masih berteman.
Tentu saja, tanpa
menyisihkan hasrat
yang Anda miliki
untuknya.
Menghilang sesaat
agar pasangan
merindukan Anda
Banyak yang
menganggap dengan
memberikan sedikit
jarak atau absen dari
pasangan bisa
membuat pasangan
merindu, lalu
menumbuhkan
perasaan
membutuhkan. Cara
ini diakui memang
bisa membantu Anda
untuk lebih
menghargai pasangan
saat Anda kehilangan
dirinya. Tetapi terlalu
sering melakukan ini
juga tidak sehat.
Karena, saat berpisah
bisa saja Anda miulai
menikmati
kesendirian, atau
bahkan bertemu
orang baru. Hubungan
telepon dan SMS tak
bisa menggantikan
tatap muka yang
berpengaruh lebih
dahsyat.
Belajar mencintai
pasangan
Sebagian pasangan
mungkin tidak
menemukan
pendamping melalui
cinta pada pandangan
pertama. Jika sudah
begini, cinta perlu
dihadirkan dengan
cara memupuknya.
Belajar mencintai
menjadi urusan
penting agar
hubungan bertumbuh.
Sebagian pakar tidak
menyetujui cara ini
lantaran dianggap
tidak adil bagi diri
Anda maupun
pasangan. Namun,
jika Anda percaya
bahwa Anda memilih
pendamping yang
tepat, dan mulai
belajar membangun
cinta itu bersama, hal
ini bisa lebih bernilai
daripada sekadar
jatuh cinta pada
pandangan pertama.
Jangan pernah tidur
dengan membawa
masalah
Para pakar sepakat,
kebiasaan ini
bergantung pada
karakter Anda dan
pasangan. Jika
memang sudah
waktunya tidur dan
tak mungkin lagi
membahas masalah,
tidurlah. Namun
pastikan Anda dan
pasangan tidak
menyimpan masalah,
dan berdamai dengan
diri untuk memulai
mencari solusi
keesokan harinya.
Komunikasikan
kebutuhan Anda dan
temukan jalan
keluarnya. Jika masih
ada waktu bicara,
Anda dan pasangan
harus membahasnya.
Setelah itu luangkan
waktu untuk
mendinginkan
suasana, dan tidurlah
dengan hati tenang.
Kehadiran buah hati
bisa jadi perekat
Banyak yang bilang,
jika sudah ada anak,
pasangan semakin
bahagia. Namun
bertambahnya
anggota keluarga
membuat friksi
antaranggotanya
semakin melebar.
Belum lagi intimasi
dan kedekatan
sebagai pasangan
tergantikan dengan
adanya anak.
Bagaimanapun,
dengan komunikasi
dan mengatur waktu,
plus komitmen untuk
tetap membangun
cinta sebagai
pasangan, masalah
akan terkalahkan.
Perlu resep jitu untuk
menyeimbangkan
kualitas cinta
pasangan dan cinta
keluarga, terutama
anak.
Buat dia selalu
penasaran
Ini jelas cara
manipulatif dan bukan
cinta, demikian para
pakar menilainya.
Cara semacam ini
seperti permainan
yang hanya akan
mendorong
munculnya amarah
dan menjauhkan Anda
dan pasangan dari
intimasi dan
kedekatan emosi.
Cinta butuh kejujuran
dan bukan spekulasi
dengan asumsi.
Jangan terlalu cuek
Meski hubungan
sudah berjalan lama,
menjaga sikap tetap
diperlukan. Meski
pasangan sudah tahu
betul luar-dalam
pribadi Anda, pastikan
Anda tetap punya
daya tarik yang bisa
membuatnya selalu
bergairah dan
merindukan Anda.
Jadi, jangan melulu
gunakan kaos oblong
di rumah, sesekali
gunakan pakaian yang
membuat Anda
tampak memikat
buatnya, meski Anda
dan suami hanya
bersantai nikmati
Minggu pagi.
Cinta mengalahkan
segalanya
Ini mitos.
Menumbuhkan cinta
tetap perlu melihat
realitas pada
pasangan Anda. Cinta
tak bisa jadi alasan
untuk mentoleransi
kekerasan, misalnya.
Dalam hubungan
berpasangan, berbagi
dan berdiskusi
tentang nilai, visi, dan
komitmen dalam
hubungan tetap
penting.
Komunikasikan juga
kebutuhan dan
harapan, yang
semuanya tentu
membutuhkan proses.
Dalam hitungan tahun
cinta mulai pudar
Banyak versi hitung-
hitungan yang
memprediksi semakin
memudarnya level
cinta, misalnya lima
tahun, tujuh tahun,
dan seterusnya.
Tetapi banyak bukti
menunjukkan,
pernikahan atau
hubungan
berpasangan bisa
berlangsung puluhan
tahun. Tentu saja
selama itu akan
muncul berbagai
persoalan kecil,
namun fokuskan diri
Anda pada bagaimana
mengatasinya.
Penuhi kebutuhan
pasangan
Ada benarnya jika ada
yang mengatakan,
untuk menyenangkan
pasangan, buat
masakan paling lezat
untuknya. Buat agar
ia selalu ingin pulang
untuk Anda. Ketika
kebutuhan Anda, apa
pun itu, dimengerti
oleh pasangan dan
diberikan sepenuh
hati, bukankah cinta
dengan mudah
bertumbuh lebih
manis? Belajar untuk
memahami kebutuhan
pasangan tanpa
diminta membuat hati
terikat kuat sebagai
pasangan.

29 Oktober 2010

>Dia mau serius?

oleh Anef Cinta

>anef cinta
Sulit memang,
menentukan pria mana
yang akhirnya akan
membawa Anda ke
jenjang pernikahan.
Sebab meskipun awalnya
si dia banyak
menghabiskan waktunya
bersama Anda,
belakangan ia perlahan
mengurangi frekuensi
pertemuannya, dan
akhirnya menghilang.
Lain pria, lain pula
perilakunya. Meskipun
hubungan sudah berjalan
tiga tahun, ia tak
sekalipun menyebut-
nyebut soal perkawinan.
Namun, ada hal-hal yang
bisa Anda amati dari
perilaku pria, yang bisa
membantu Anda
memahami rencana-
rencananya bersama
Anda.
Quality time vs. quantity
time
Ketika hubungan
semakin berkembang
menjadi serius, pria
mulai memahami bahwa
ada perbedaan besar
antara menghabiskan
banyak waktu dengan
Anda, atau menjalani
waktu berkualitas
bersama Anda. Semakin
banyak yang ia pikirkan
untuk kepentingan Anda
berdua, semakin besar
peluang bahwa ia
memang ingin
menghabiskan sisa
hidupnya dengan Anda.
Merencanakan masa
depan
Karier memang menjadi
tujuan utama pria dan
sebagian wanita. Pria
yang berniat menikahi
pasangannya tentu akan
menunjukkan minat
terhadap apa yang Anda
inginkan dalam hidup ini.
Ia akan bertanya
mengenai rencana Anda
tentang masa depan,
dari karier hingga
keluarga. Dengan cara
itu ia sedang
menimbang-nimbang
bagaimana pernikahan
Anda berdua akan
berhasil nantinya.
Membuat keputusan
finansial
Ketika pria merasa
bahwa dia telah
menemukan pasangan
yang tepat, ia akan mulai
melupakan dulu
kesenangan atau
hobinya, dan mulai
merencanakan masa
depannya. Salah satunya
dengan mulai menabung
lebih serius untuk “modal
berumahtangga”. Hal ini
dilakukannya untuk
meyakinkan Anda dan
calon mertuanya, bahwa
sebagai calon suami dan
calon menantu ia punya
dasar keuangan yang
kuat.
Mampu menjawab
pertanyaan yang
“menjurus”
Obrolan seputar
perkawinan atau anak
cenderung tidak disukai
pria. Mereka akan
sangat terganggu jika
pasangannya mulai
menyebut-nyebut soal
ini, karena pria tidak
nyaman memikirkan
sesuatu yang jauh ke
depan. Namun, jika si dia
bersedia membicarakan
masalah perkawinan
dengan Anda tanpa
merasa terganggu,
kemungkinan besar ia
sudah mampu
membayangkan Anda
dan dia dalam hubungan
jangka panjang.
Bagaimana caranya
memperkenalkan Anda?
Ketika ia
memperkenalkan Anda di
hadapan keluarga atau
teman-temannya, ia
pasti lebih nyaman
menyebut Anda sebagai
kekasih atau pasangan
serius ketimbang teman
biasa. Jika ia terkesan
bangga dan mau
memperkenalkan Anda
ke siapa saja, ini
menandakan ia senang
melibatkan Anda dalam
kehidupannya. Amati
juga, apakah ia
menyebut Anda hanya
sebagai “cewek gue”,
atau menyebut nama
Anda. Dengan menyebut
nama Anda, ia juga
memperlakukan Anda
sebagai pribadi yang
utuh.
Dari “aku” jadi “kita”
Dulu Anda dan dia selalu
membahasakan diri
dengan “aku” atau
“saya”. Sekarang, ia
tampak lebih sering
mengatakan “kita”.
Artinya, ia mulai
menenerima
kemungkinan bahwa
apapun yang Anda
lakukan adalah untuk
kepentingan bersama.
Pernikahan akan
membuat Anda dan si dia
menjadi satu kesatuan,
karena itu mengubah
caranya berbicaranya
mengenai Anda berdua
bisa menjadi petunjuk
yang jelas bahwa ia
sedang mengarah ke
jenjang yang lebih serius.
Membiarkan sentuhan
pribadi Anda
Jika seorang pria
membiarkan Anda
mengubah tatanan di
rumahnya, atau
mengubah sedikit cara
berpakaiannya, artinya
ia bersedia dan mampu
menerima peran besar
Anda sebagai istrinya
kelak.

27 Oktober 2010

>Seberapa dewasakah anda?

oleh Anef Cinta

>anef cinta
Coba anda bayangkan,
ada anak kecil kira-kira
berumur 5 tahun, suatu
ketika dia menginginkan
mainan, untuk
mendapatkannya dia
merengek ke
ibunya,kadang sampe
nangis, pokoknya
menganggu ibunya
sekali, akhirnya ibunya
memberi mainan yang di
minta.. Tapi apa yang
terjadi, ga lama
kemudian anak itu udah
bosan dengan mainan
barunya itu, lalu
mainannya dibuang..
Itu lah yang akan terjadi
pada orang yang belum
dewasa, menginginkan
sesuatu, dengan
merengek kepada orang
lain, atau merengek
kepada
ketidakmampuannya
untuk mendapatkannya
tapi setelah
mendapatkannya
dibuang,namanya juga
anak kecil.
Berbeda dengan cara
berpikir orang dewasa..
Setelah mendapatkan
apa yang dia mau, dia
malah mau yang lebih..
So ga pernah puas walo
sudah mendapatkannya..
Kedewasaan seseorang
bukan di ukur dari
seberapa banyak dia
telah menyelesaikan
masalah, tp dilihat dari
bagaimana dia
menghadapi masalah
itu.So bukan hasil
melainkan prosesnya..
Itulah dewasa..
Kalo dalam menghadapi
masalah kita malah
merengek bukan
berusaha untuk
menyelesaikannya..
Itulah anak-anak.

27 Oktober 2010

>Jujurkah hubungan kamu?

oleh Anef Cinta

>anef cinta
Apabila memperkatakan
mengenai hubungan
persahabatan antara
lelaki dan wanita , ramai
bertanggapan
perhubungan itu adalah
hubungan intim sepasang
kekasih , walaupun
secara kasarnya
hubungan itu tidak
mempunyai penghujung .
Tidak semestinya kawan
berlainan jantina di
anggap kekasih . Ada
lelaki yang lebih serasi
berkawan dengan wanita
dan begitulah sebaliknya.
Hubungan sebagai
sahabat ( tidak kira
jantina ) adalah
hubungan semulajadi
sesama insan kerana
lazim sahabat atau
teman karib menjadi
tempat meluahkan
perasaan gembira,
marah, tertekan dan
teman untuk menangis.
Kepercayaan kepada
sahabat untuk
menyimpan rahsia yang
dikongsi bersama
biasanya mengeratkan
perhubungan.
Bagaimana pula
hubungan anda bersama
teman – teman anda ?
Ikuti 14 kebaikan dan
keburukan di dalam
persahabatan bagi
menilai sejauh mana
keakraban perhubungan
anda :
KEBAIKAN
* Jujur di dalam
menyatakan sesuatu -
tanpa ada niat serong di
sebaliknya .
* Keikhlasan dalam
memberi bantuan .
* Bersedia untuk
membantu dari segi
kewangan atau tenaga /
peka dengan masalah
dan menjadi pendengar
yang baik untuk
menyelesaikan masalah.
* Teguran yang
membina – menyedarkan
sahabat akan kesilapan
yang dilakukannya .
* Sanggup bersusah-
payah meringankan
beban yang di tanggung
sahabat.
* Menjaga sahabat
daripada di fitnah atau di
hina.
* Sentiasa ingat-
mengingati tentang
dunia dan akhirat/
sentiasa bersabar.
* Dapat menyimpan
rahsia / walau apapun
berlaku.
* Berkongsi
kegembiraan – sentiasa
meraikannya walaupun
untuk perkara kecil.
* Sentiasa berhubung
walau jarak beribu-ribu
batu.
* Sama-sama berduka
bila salah seorang di
timpa bencana dan tidak
akan meninggalkan
sahabat keseorangan.
* Tidak membohongi
sahabat sendiri atau
menyorok sesuatu
perkara.
* Tidak bertutur kasar
walaupun sedang
marah / bertolak ansur di
dalam apa jua keadaan .
* Memaafkan
kesilapan yang berlaku
dan mengalah.
KEBURUKAN
* Bersikap hipokrit /
berpura-pura.
* ‘Menikam sahabat
dari belakang’ -
bertujuan menjatuhkan
maruahnya.
* Pentingkan diri
sendiri tanpa
menghiraukan perasaan
orang lain.
* Menjadi batu api
antara sahabat dan
pihak lain.
* Berdolak-dalih untuk
menghulurkan bantuan
baik dari segi kewangan
mahupun tenaga dan
terus menjauhkan diri
bila sahabat kesusahan .
* Memfitnahkan dan
memalukan sahabat
sendiri .
* Menggalakkan
perbuatan mungkar
tanpa perasaan bersalah.
* Menceritakan rahsia
peribadi sahabat kepada
orang lain/gosip.
* Dengki dan
berperasaan cemburu
dengan kejayaan sahabat
sendiri / tidak berpuas
hati.
* Malas berhubung
walaupun masih
menyimpan nombor
telefon.
* Mencari teman-
teman lain untuk
berhibur dan
bergembira / melupakan
teman yang pernah susah
bersama.
* Suka meninggi dan
meriakkan diri / seolah-
olah orang lain tidak
bagus.
* Ceweret yang
melampau / terpaksa
mengikut telunjuk / tidak
boleh bertolak ansur .
* Pemarah dan sukar
memaafkan kesalahan
sahabat.

27 Oktober 2010

>Mengevaluasi hubungan asmara

oleh Anef Cinta

>anef cinta
Dalam menyelesaikan
suatu masalah, pria dan
wanita sering kali
mempunyai cara
pandang yang berbeda.
Alhasil, salah satu dari
mereka pun sering kali
mengedepankan emosi
dibandingkan demi
kepentingan bersama.
Kedua pasangan pun
akhirnya dihadapkan
pada situasi yang sulit
dan hubungan menjadi
tidak harmonis lagi.
Untuk menghindari
kemungkinan terburuk
terhadap kelangsungan
hubungan asmara Anda,
maka saatnya Anda
mulai mengevaluasi
hubungan yang telah
lama terbina bersama si
dia.
Menurut berita yang
dilansir Askmen, ada
beberapa cara
mengevaluasi hubungan
asmara, seperti:
Membuka mata
Langkah pertama yang
harus Anda lakukan
adalah membuka mata
lebar-lebar. Langkah ini
diharapkan bisa melecut
hati Anda untuk lebih
bijaksana menyikapi
semua permasalahan
yang timbul. Selain itu,
Anda bisa melihat dan
merasakan hatinya yang
terluka akibat keegoisan
Anda selama ini.
Bersedia menerima
pendapat pasangan
Tidak semua kaum adam
menerima kritikan dari
pasangannya. Pria
cenderung memilih
menutup kedua telinga
dibandingkan membuka
hatinya. Jika Anda
menginginkan hubungan
asmara selalu dalam
keadaan sehat dan
harmonis, kini saatnya
Anda membuka kedua
telinga dan
mendengarkan curahan
hatinya yang lama
terpendam.
Bicara dari hati ke hati
Mendengarkan keluh
kesah pasangan memang
sudah selayaknya terjadi
dalam sebuah hubungan
percintaan. Anda dan
pasangan pun sebaiknya
meluangkan waktu untuk
duduk bersama dan
berbicara dari hati ke
hati. Anda dan pasangan
bisa membahas
permasalahan yang
sedang dialami. Pastikan
pula bahwa kali ini Anda
dan pasangan
menemukan hasil akhir
dari hubungan yang
membahagiakan.

23 Oktober 2010

>Keluhan

oleh Anef Cinta

>anef cinta Sifat umum pada pria
adalah melupakan hal
kecil dan selalu fokus
pada hal besar.
Keluhan perempuan
kadang bersifat
sepele dan membuat
pria jengah. Meskipun
pria tak ambil pusing,
dan seringkali lupa
pada apa yang Anda
keluhkan namun,
tetap saja sejumlah
hal mengganggu
pikiran pria dan tak
tahu bagaimana
menghadapinya.
Simak kata yang
dilontarkan
perempuan dan
bagaimana pria
menanggapinya,
terutama dalam
rumah tangga.
‘Keluargamu
membenci aku’
Suami menanggapi
kata-kata ini dengan
persepsi bahwa
keluarganya
menyebalkan, dan
pasangannya
menuduh si pria
bersalah karena
membuat keluarganya
membenci sang
wanita. Saat
perempuan seringkali
bicara tentang
hubungan, pria fokus
kepada penyelesaian
masalah. Kata ‘Kamu’
membuat pria merasa
diserang. Padahal
maksud Anda ingin
didengarkan pasangan
dan membahas
masalahnya. Katakan
dengan lebih jelas,
misalkan, ‘Saya ingin
sekali dekat dengan
keluargamu,
bagaimana caranya
ya?’
‘Saya pikir kamu
butuh pekerjaan baru’
Pria menanggapi
pernyataan ini dengan
menganggap dirinya
pecundang. Lantas dia
akan berpikir,
pasangannya
menyesal menikahi
lelaki yang tidak
mampu menghasilkan
banyak uang. Pria
cenderung membenci
kegagalan. Sisi
maskulin pria akan
terusik jika perkataan
pasangan cenderung
menjatuhkan dirinya.
Terutama terkait
dengan pendapatan
yang tidak lebih baik
dari harapan. Lebih
baik bicarakan pada
pasangan, bagaimana
solusi bersama.
‘Seandainya kamu
punya lebih banyak
waktu dengan anak-
anak’
Suami lantas
menganggap dirinya
ayah yang buruk
untuk anak-anaknya.
Suami Anda bisa jadi
tidak nyaman
bersama anak-anak,
karena Anda selalu
mengkritik
kemampuannya
dalam mengasuh. Pria
lebih senang ditanya
apa pendapatnya,
karena hal ini
membangun rasa
percaya dirinya.
Kurangi sikap
menghakimi suami
dalam mengasuh
anak. Katakan
padanya, ‘anak-anak
senang bersama
denganmu. Aktivitas
apa yang tepat buat
kamu dan anak-anak
ya?’
‘Aku harus
mengerjakan semua
pekerjaan rumah’
Suami Anda
menganggap dirinya
pemalas dengan
pernyataan tersebut.
Pria memang kurang
memiliki empati. Jadi
jika Anda mengatakan
itu, jangan harap
suami akan menyadari
dan mengakui bahwa
Anda sudah
kelelahan. Anda perlu
juga menyadari
bentuk kontribusi
suami, misalkan
membuang sampah.
Berikan perhargaan
atas usahanya, dan
mulai bicarakan
membuat pembagian
kerja.
‘Kamu lebih sering
bepergian dengan
teman daripada
dengan aku’
Persepsi suami adalah
menganggap dirinya
lebih senang bersama
teman daripada istri.
Suami kemudian
berpikir Anda tidak
menghargai waktu
yang ia habiskan
bersama Anda. Lebih
baik katakan kepada
suami bahwa Anda
menghargai
pertemanannya,
namun Anda
cemburu. Katakan
juga Anda ingin sekali
menghabiskan waktu
bersama. Lakukan
saja aktivitas yang
biasa suami lakukan
bersama temannya,
ini akan lebih
menyenangkan.
‘Kamu tak pernah
bicara tentang
apapun’
Hubungan bermasalah
seakan penyebabnya
adalah suami Anda.
Ini yang ditangkap
oleh suami ketika
Anda katakan hal
tersebut. Perempuan
cenderung
mengakumulasi
masalah, sedangkan
pria lebih sering
menyelesaikan satu
per satu. Bicarakan
masalah per kasus.
Jika soal pekerjaan,
tanyakan kepada
suami apa yang
membuatnya terlihat
stres. Hal ini
menunjukkan Anda
bersedia membantu
apapun masalahnya.
‘Kamu tidak
menghargai saya’
Suami mendengar
kata ini dan
merekamnya sebagai
keluhan bahwa dia
tidak mencintai Anda.
Pria lebih sering
memberikan apresiasi
kepada pasangan
dengan tindakan,
sedangkan wanita
dengan ucapan.
Bicarakan kepada
suami betapa Anda
membutuhkan
penghargaan dari
Anda. Ajak suami
untuk temukan
bagaimana caranya.
‘Kamu tak pernah
mau berkumpul
dengan temanku’
Suami Anda
menanggapinya
dengan memahami
bahwa dia tidak
mengerti apa yang
Anda butuhkan. Jika
Anda ingin suami
bergabung bersama
teman, fokus pada
kebaikan apa yang
bisa Anda berdua
dapatkan. Katakan
saja, teman Anda
sangat ingin mengenal
suami lebih jauh dan
Anda sangat
menghargai jika Anda
bersedia luangkan
waktu bersama.
‘Kamu selalu sibuk
bekerja’
Anda seperti
menganggap suami
lebih peduli kepada
pekerjaan daripada
diri Anda. Sebenarnya
suami tahu bahwa
Anda tak senang
dengan kesibukannya.
Namun daripada
membuatnya merasa
bersalah, sebaiknya
bicarakan bagaimana
dampaknya terhadap
Anda. Cari solusi
bersama agar
hubungan menjadi
lebih seimbang.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: